CREATIVE THINKING METHODE

· CREATIVE THINKING
Penulis

CREATIVE THINKING METHODE
(Methode Berpikir Kreatif):

Apa itu kreativitas ?
Kreativitas adalah membawa sesuatu yang tidak ada sebelumnya, baik sebagai produk, proses atau pikiran.

Berpikir kreatif adalah proses berpikir yang menghasilkan kreativitas. Kreativitas tidak selalu menghasilkan produk konkret, tetapi meliputi seluruh aspek kehidupan, di antaranya berupa ide. Kreativitas sangat penting untuk menyiasati segala keterbatasan yang kita miliki, memecahkan masalah pada berbagai aspek kehidupan, sekaligus menghasilkan peluang atau karya baru untuk memudahkan kehidupan kita.

Anda disebut berkreativitas bila :

• Menciptakan sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya
• Menciptakan sesuatu yang ada di tempat lain tetapi Anda tidak menyadari
• Menciptakan sebuah proses baru untuk melakukan sesuatu
• Terapkan ulang proses yang ada atau produk ke pasar yang baru atau berbeda
• Mengembangkan cara baru untuk melihat sesuatu (membawa ide baru ke dalam sebuah eksistensi)
• Mengubah cara orang lain memandang sesuatu

Pada kenyataannya, kita semua kreatif setiap hari karena kita terus-menerus mengubah ide-ide yang dalama kehidupan kita. Kreativitas tidak harus berbicara tentang mengembangkan sesuatu yang baru untuk dunia, tetapi lebih utama adalah untuk melakukan dan mengembangkan sesuatu yang baru untuk diri kita sendiri. Ketika kita mengubah diri kita, perubahan dunia mengikutinya.

Berikut ini dikemukakan beberapa methode “berpikir kreatif “:

1.Busting Assumption technique (Asumsi-Busting tehnik)

Asumsi adalah jalan pintas mental : kita berasumsi bahwa situasi yang kita hadapi adalah seperti situasi lain yang kita temui sebelumnya, dan bahwa apa yang berhasil kemudian akan bekerja lagi.
Dalam rangka untuk menantang asumsi-asumsi Anda, tuliskan semua ide-ide dominan yang berlaku untuk situasi tertentu dan kemudian sengaja menantang mereka. Daftar semua asumsi bahwa Anda membuat dan disebelah masing-masing menulis asumsi-kontra – tidak harus negasi, tetapi sebaliknya.
Anda bisa men-drop solusi yang tidak mungkin dan lakukan untuk menemukan solusi yang lebih baik.. Salah satu pendekatan yang disarankan oleh Jurgen-Wolff di blog-nya “Time to Write”-adalah berpura-pura bahwa Anda seorang Mars yang baru saja mendarat di muka bumi dan melihat hal-hal di planet ini untuk pertama kalinya. Hal ini akan menempatkan Anda dalam posisi mempertanyakan segala sesuatu, melihat masalah Anda atau situasi dengan mata benar-benar segar, dan mengambil apa-apa untuk diberikan.

2.Brainstorming

Brainstorming adalah suatu proses untuk menghasilkan ide-ide baru di mana aturan-aturan khusus dan teknik yang diterapkan yang mendorong dan memicu dari ide-ide baru yang tidak akan terjadi dalam keadaan normal.

Aturan brainstorming pada dasarnya bisa dilakukan sebagai berikut:
• Tanpa judgment dan kritik. Selama tahap pertama dari sesi brainstorming ide-ide yang ada tidak dilakukan dievaluasi dengan cara apapun.
• Ada ide yang aneh , biarkana saja.
• Yang diutamakan adalah kuantitas, bukan kualitas.
• Beri kesempatan untuk membangun dari ide yang diajukan oleh orang lain.
• Melakukan mutasi dan kombinasi, yaitu memodifikasi ide-ide yang ada dan berusaha untuk
• membangun ide-ide baru dari kombinasi yang sudah ada.

3. Edison’s Idea File
Edison Idea File terdiri dari melacak ide-ide yang baik yang Anda jumpai dengan menulis dan menyimpan disuatu tempat di mana Anda dengan mudah akan menemukannya ketika Anda membutuhkannya.
Semua ide adalah merupakan tangan kedua, sadar atau tidak sadar diambil dari satu juta sumber-sumber diluar dan digunakan oleh orang kreatif dengan kebanggaan dan kepuasan.

4. Koinonia

Koinonia adalah teknik kreativitas seperti dijelaskan oleh Michael Michalko dalam bukunya “Thinkertoys”:
Untuk menghasilkan ide-ide, bertukar pikiran dengan orang lain di bidang Anda. Contohnya Einstein, bebas bertukar ide dan pendapat dengan rekan-rekannya. Einstein menggunakan teknik yang berasal dari Socrates di mana prinsip-prinsip Koinonia yang diterapkan. Koinonia berarti “spirit of fellowship.”
Bagaimana Mendorong Kolaborasi pada Tim Anda
Fisikawan David Bohm meneliti kehidupan Einstein dan rekan-rekannya-Heisenberg, Pauli dan Bohr-dan menemukan bahwa mereka menghabiskan bertahun-tahun secara terbuka mengungkapkan ide dan memantul dari satu sama lain. Mereka saling adu konsep tanpa berusaha untuk mengubah pikiran orang lain . Mereka merasa bebas untuk mengusulkan apa pun yang tahu mereka dikandung, mendirikan sebuah persekutuan profesional yang luar biasa. This risk-free collaboration led to breakthroughs and discoveries that later became the foundations of modern physics. Kolaborasi bebas resiko menyebabkan terobosan dan penemuan yang kemudian menjadi dasar dari fisika modern.

Prinsip Koinonia:

  • membangun dialog.
    Dalam bahasa Yunani,kata dialog berarti “berbicara melalui.”(talking through)
  • Membangun dialog adalah untuk bertukar pikiran tanpa berusaha mengubah pikiran orang lain.
  • clarify your thinking
    Untuk memperjelas pemikiran Anda, Anda harus menunda semua asumsi yang belum teruji. Menyadari asumsi Anda dan menangguhkan mereka untuk memungkinkan berpikir mengalir dengan bebas.
  • Be honest .
    Katakanlah apa yang Anda pikirkan, bahkan jika pikiran Anda kontroversial.

5. Lateral thinking/Berpikir Lateral
“Mencari untuk memecahkan masalah dengan metode tidak ortodoks atau metode yang tampaknya tidak logis.” Concise Oxford Dictionary “
“Creativity involves breaking out of established patterns in order to look at things in a different way.” – Edward de Bono –
Otak kita adalah merupakan “pattern recognition systems/sistem yang menggambarkan pengenalan pola”, yang membantu kita untuk segera mengevaluasi lingkungan kita dengan respon yang sesuai.. Namun, kita bisa terjebak dengan pola, yang menghambat kemampuan kita untuk menghasilkan ide-ide baru. Berpikir lateral berusaha untuk memberikan teknik untuk dorongan keluar dari pola otak tersebut.
Berpikir lateral dapat dipelajari, dan Dr de Bono telah menciptakan beberapa teknik untuk membantu anda menerapkan berpikir lateral untuk memecahkan masalah
Berpikir lateral adalah istilah yang diciptakan oleh Edward de Bono dalam buku nya “New Think : The Use of Lateral Thinking yang diterbitkan pada tahun 1967
Contoh sederhana aplikasi berpikir lateral : Bisakah Anda menghubungkan sembilan titik-titik dengan menggunakan 4 garis lurus, tanpa mengangkat pensil anda dari kertas dan tanpa menapak ada garis?
Secara psikologi banyak yang berspekulasi bahwa sembilan-titik masalah adalah sulit karena orang orang sangat didominasi oleh persepsi persegi bahwa mereka tidak “melihat” kemungkinan memperluas garis luar persegi yang dibentuk oleh titik-titik.

6. The Lotus Blossom Approach
The Lotus Blossom Approach bekerja sebagai berikut: Jelaskan masalah yang Anda hadapi dan menuliskannya pada kartu dan menempatkannya di tengah-tengah suatu area kerja yang besar. Gunakan alat lainnya untuk membuat ide-ide untuk menghasilkan satu set ide-ide tentang cara untuk memecahkan masalah. Tulis setiap gagasan pada kartu tadi sekitar deskripsi masalah. Ini adalah lapisan pertama dari The Lotus Blossom tadi.
Buat salinan dari masing-masing kartu ide dan menempatkan mereka lebih jauh dari lapisan pertama. Sekarang mengelilingi masing-masing kartu ide disalin dengan ide-ide sekunder , ingat hanya menggunakan kartu ide disalin sebagai rangsangan. Hal ini harus menghasilkan ide-ide yang lebih lanjut dari masalah asli. Melihat-lihat banyak ide Anda sekarang miliki dan berusaha untuk menghubungkan beberapa ide ini untuk melihat masalah asli.

Demikian disampaikan beberapa tehnik berpikir kreatif – mendatang akan ditambahkan lagi tehnik lain dalam berpikir kreatif selama mencobanya ………………………..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: